mikroplastik di beras

Penemuan Mikroplastik di Beras Instan Mengagetkan Warga

By administrator | World News | No Comments

Sebungkus beras instan dapat mengandung 13 miligram mikroplastik.

Para peneliti dari Aliansi Queensland untuk Ilmu Kesehatan Lingkungan di Universitas Queensland berangkat untuk melihat seberapa banyak mikroplastik dalam berbagai merek beras instan yang beredar di pasaran.

mikroplastik di beras

Penulis utama Jake O’Brien mengatakan mereka menemukan beras mentah biasa mengandung sekitar tiga hingga empat miligram mikroplastik untuk setiap 100 gram beras dalam sampel yang mereka uji, sementara itu melonjak menjadi 13 miligram untuk beras instan.

“Kami beras yang biasa dibeli konsumen di pasaran, jadi kami mengambil semua sampel kami dari pasaran dengan cara yang sama seperti konsumen membelinya,” tuturnya.

“Beras merupakan makanan pokok di seluruh dunia, jadi penting bagi kami untuk memahami jumlah mikroplastik yang biasa kami konsumsi.”

Para peneliti mencari sejumlah plastik, termasuk polietilen, serta plastik yang mungkin digunakan dalam produksi pakaian dan makanan.

Dari hasil studi dan penelitian yang mereka dapatkan, ia mengatakan mereka menduga plastik tersebut berasal dari berbagai sumber, mulai dari pengemasan hingga proses pemanenan.

Dalam kasus beras instan, para peneliti berteori bahwa beras tersebut mengalami lebih banyak proses sebelum dipajang di rak supermarket.

“Masalah terbesar di sini adalah kita masih belum benar-benar mengetahui tingkat aman dari mikroplastik, tidak ada standar bakunya, tetapi kita tahu bahwa jika di mana ada paparan zat asing, disitu ada risiko yang mengintai. Jadi ini pertama kalinya kami bisa membuktikan paparan mikroplastik dari konsumsi beras instan,” lanjutnya.

Masalah mikroplastik semakin mengkhawatirkan para ilmuwan, yang masih ragu dengan dampak lingkungan dan kesehatan.

Apa itu Mikroplastik? Apa Dampaknya Bagi Lingkungan?

mikroplastik di pantai

Mikroplastik sama dengan jenis sampah plastik pada umumnya. Hanya saja karena ukurannya yg kecil, mereka biasanya digolongkan sebagai fragmen dari semua jenis plastik dengan diameter kurang dari lima milimeter, meskipun fragmen tersebut bisa sekecil hingga ukuran nanometer.

Banyak sekali kekhawatiran tentang dampaknya terhadap ekosistem laut, dengan fragmen plastik sekecil itu, mereka bisa menumpuk di dalam perut ikan, apalagi saat mereka naik ke rantai makanan.

Para ilmuwan percaya sebagian besar barang plastik melepaskan mikroplastik, dari botol minum plastik hingga ban mobil. Dengan studi terpisah baru-baru ini menunjukkan orang dewasa menelan lebih dari 100.000 mikroplastik setiap hari.

Namun untuk masalah terkait beras dan nasi instan, ada solusi yang relatif sederhana untuk masalah mikroplastik.

Cuci Beras Sebelum Dimasak

“Kami menemukan bahwa mencuci beras sebelum memasak dapat mengurangi kandungan mikroplastik sekitar 20 dan 40 persen,” jelas Dr O’Brien.

Memasak nasi dengan cara tertentu juga menghilangkan lebih dari 50 persen arsenik alami dalam beras merah, dan 74 persen dalam nasi putih. Setelah nasi matang, biasakan untuk memindahkannya ke tempat baru dan buang air atau sisa uapnya.

Metode lain dari PBA adalah dengan merebus beras setengah matang dalam air mineral selama lima menit sebelum ditiriskan, kemudian memasaknya lagi dengan api kecil hingga menjadi nasi.

Arsenik, yang diklasifikasikan disini adalah karsinogen Grup 1. Badan Internasional untuk Penelitian Kanker mengatakan, jenis ini larut dalam air — jadi terakumulasi dalam beras, yang lebih banyak ditanam di lahan yang tergenang air daripada jenis sereal lainnya seperti gandum. Paparan arsenik jika mempengaruhi hampir setiap organ tubuh, dapat menyebabkan lesi kulit, kanker, diabetes dan penyakit paru-paru.

Beras diketahui mengandung sekitar sepuluh kali lebih banyak arsenik daripada jenis sereal lainnya. Dalam butiran beras, arsenik terkonsentrasi di lapisan luar dedak yang mengelilingi endosperma. Ini berarti, beras merah, (beras yang tidak digiling atau tidak diolah yang mempertahankan dedaknya) mengandung lebih banyak arsenik daripada beras putih. Proses penggilingan ini menghilangkan arsenik dari beras putih tetapi juga menghilangkan 75-90% nutrisinya.

Jadi biasakan untuk mencuci segala jenis beras yang Anda temukan di pasaran. Baik itu untuk mengurangi kandungan mikroplastik maupun arsenik yang ada di dalam beras.

Mengatasi Mikroplastik Dengan Teknologi Baru

Dr O’Brien mengatakan dia berharap penelitian ini akan membantu menggaris bawahi perlunya penyelidikan lebih lanjut tentang efek mikroplastik dan standar makanan maupun barang-barang yang beredar di masyarakat.

“Kami berharap studi ini mendorong penelitian lebih lanjut tentang di mana kontaminasi mikroplastik dalam beras terjadi, sehingga kami dapat mengurangi kontaminasi dan meningkatkan kesadaran masyarakat di mana paparan plastik terjadi setiap harinya,” lanjutnya.

“Dalam penelitian akan datang, kami bertujuan untuk memasukkan ukuran besar kecil plastik, bersama dengan konsentrasinya, karena potensi dampak kesehatan dari mikroplastik kemungkinan besar bergantung pada ukuran.”

Pekerjaan tim UQ didasarkan pada studi mereka sebelumnya yang mengamati kandungan mikroplastik dalam seafood dan limbah di lautan, di mana mereka mengembangkan metode analisis yang digunakan dalam studi ini.

Disadur dari smh.com.au

Solusi sebetulnya bagi industri ialah mengganti bahan plastik dengan bahan natural yang berasal dari alam yang berumur pendek, atau mencari bahan plastik yang kencang terurai di dalam tanah.

Memerangi polusi sampah di Indonesia juga mesti diimbangi dengan para produsen plastik. Pengaplikasian biji plastik yang ramah lingkungan tentu menjadi yang nomor satu. Karena sifat plastik yang tak kencang terurai itulah yang menyebabkan penumpukan sampah.

BioPigmenia mempunyai teknologi berkelanjutan yang mampu membikin semua tipe plastik Anda 100 kali lebih kencang terurai. Kecuali itu, aditif kami juga bisa menyederhanakan cara kerja pen-daur ulang-an sampah plastik.

Sistem bisnis eco-friendly inilah yang sekarang sedang daik daun. Apalagi dengan ketentuan larangan plastik sekali pakai dan mikrobeads.

Produk yang ramah kepada lingkungan sudah membuka jalan dengan mengurangi polusi sampah plastik. Adanya bulkstore (toko curah), menarik kian banyak pelanggan membawa wadah atau tas sendiri untuk belanja keperluan mereka sehari-hari.

Solusi Sampah Plastik Dengan Alternatif Lain

Solusi lain bagi industri ialah mengganti bahan plastik dengan bahan natural yang berasal dari alam yang berumur pendek, atau mencari bahan plastik yang cepat membusuk di dalam tanah.

Memerangi polusi sampah di Indonesia juga mesti diimbangi dari keikutsertaan para produsen plastik. Pengaplikasian biji plastik yang ramah lingkungan tentu menjadi yang nomor satu. Karena sifat plastik yang sangat sulit terurai itulah yang menyebabkan penumpukan sampah.

BioPigmenia mempunyai teknologi berkelanjutan yang mampu membikin semua tipe plastik Anda 100 kali lebih mudah terurai. Tak terkecuali, aditif kami juga bisa menyederhanakan cara kerja pen-daur ulang-an sampah plastik.

Produk yang ramah kepada lingkungan sudah membuka jalan dengan mengurangi polusi sampah plastik. Dengan plastik biodegradable, kemasan beras tidak akan menyebabkan mikroplastik dengan mudah. Sifatnya tidak sama dengan jenis plastik lain yang gampang terburai sebelum dibuang ke TPA.

Solusi sudah banyak tersedia. Yang kita butuhkan ialah komitmen yang kuat dari pemerintah untuk menghidupkan kembali pendekatan bisnis lama tapi berkelanjutan.

Leave a Comment
Open chat