plastik uv

Plastik Baru Yang Dapat Terurai Saat Terpapar Sinar UV

By administrator | World News | No Comments

Peneliti University of Bath Menguraikan Plastik Dengan bantuan Radiasi UV

Banyak plastik yang hanya dapat dikomposkan di lingkungan industri. Tetapi para peneliti di University of Bath kini telah menemukan metode untuk memecah plastik hanya dengan menggunakan sinar UV. Dengan menambahkan gula ke polimer plastik meningkatkan degradabilitasnya.

Seperti yang kita ketahui sampah plastik dibuang sembarangan berbahaya bagi lingkungan. Terlebih — berbahaya bagi kehidupan laut dan kesehatan ekosistem laut secara umum. Inilah masalah lingkungan yang coba dipecahkan oleh para ilmuwan dengan berbagai cara.

Kekhawatiran publik tentang sampah plastik telah menyebabkan meluasnya penggunaan PLA (Polylactic acid). Jenis plastik alternatif terbarukan dan berkelanjutan untuk polimer yang terbuat dari minyak mentah. PLA digunakan dalam segala hal mulai dari cangkir sekali pakai dan teh celup hingga pencetakan dan pengemasan 3D.

Meskipun kadang-kadang diiklankan sebagai biodegradable. PLA hanya larut dalam kondisi pengomposan industri dengan suhu dan kelembaban tinggi. Suhu yang tidak mungkin terjadi di tumpukan kompos perumahan. Kekurangannya juga membatasi penguraian di lingkungan alami, seperti tanah atau laut.

Dengan temuan para University of Bath’s Center for Sustainable and Circular Technologies (CSCT). Kita telah menemukan satu lagi cara mengurangi polusi plastik di lingkungan.

plastik uv

Para ilmuwan menemukan bahwa dengan menambahkan jumlah molekul gula tertentu ke polimer, mereka dapat memodifikasi seberapa cepat plastik terdegradasi. Mereka menemukan bahwa memasukkan sedikitnya 3% unit polimer gula ke dalam PLA. Akan membuat plastik terdegradasi hingga 40% hanya dalam enam jam ketika terkena sinar UV.

Yang paling menjanjikan, teknologi ini kompatibel dengan proses manufaktur plastik yang ada saat ini. Dan berarti berpotensi untuk diuji dan diadopsi dengan cepat oleh industri plastik.

Masa Depan Plastik

Temuan ini diterbitkan dalam jurnal Chemical Communications. Para peneliti berharap temuan mereka akan digunakan di masa depan. Terlebih oleh industri plastik untuk membantu membuat sampah plastik lebih mudah terurai di akhir masa pakai produk.

“Banyak plastik diberi label sebagai biodegradable. Tapi sayangnya hanya jika Anda membuangnya di komposter limbah industri. Jika dimasukkan ke dalam tumpukan kompos domestik, ia tidak akan terurai selama bertahun-tahun.“

Antoine Buchard, Rekan Riset Universitas Royal Society

“Kebanyakan plastik PLA terbuat dari rantai polimer panjang yang sulit diurai oleh air dan enzim. Penelitian kami menambahkan gula ke dalam rantai plastik, menghubungkan semuanya dengan ikatan yang dapat diputus menggunakan sinar UV.

Sinar UV melemahkan plastik, memecahnya menjadi rantai polimer yang lebih kecil yang kemudian lebih sensitif terhadap hidrolisis. Jenis ini bisa membuat plastik lebih mudah terurai di lingkungan alami, misalnya di laut atau di tumpukan kompos.

Sebelumnya para ilmuwan telah melihat peningkatan degradabilitas PLA menjadi air. Atau disebut hidrolisis – tetapi ini adalah pertama kalinya yang menggunakan cahaya.

Strategi ini masih harus diterjemahkan ke objek plastik kehidupan nyata dan diuji dengan sinar matahari. Tetapi mereka berharap teknologi ini dapat digunakan di masa depan untuk membuat plastik yang lebih kuat. Tidak mungkin saat Anda menggunakannya, dapat rusak dengan mudah. Jenis seperti itu tidak akan bisa didaur ulang. Berbeda dengan jenis plastik biodegradable yang dapat didaur ulang.

Disadur dari scitechdaily.com

Leave a Comment
Open chat